Hidup Sehat Tanpa DM

Penyakit DM (diabetes mellitus) ataupun yang lebih sering dikenal dengan penyakit gula, merupakan penyakit yang sudah tak asing lagi bagi masyarakat saat ini. Menurut data WHO , akan terdapat peningkatan jumlah penyandang penyakit DM di Indonesia yaitu dari 8,4 juta penduduk pada tahun 2000 dapat meningkat menjadi 2-3 kali lipat pada tahun 2035. Penyakit DM ini merupakan penyakit menahun yang akan disandang seumur hidup yang dengan kata lain maka si penderita akan mengonsumsi obat-obatan untuk mencegah progresivitas penyakit.

Gejala DM

Untitled-4

Berbagai keluhan dapat dirasakan pada pasien penyandang DM, keluhan ini sendiri tidak muncul secara tiba-tiba, yaitu: Banyak minum, Banyak Makan, Banyak buang air kecil, adanya berat badan yg menurun tanpa penyebab yang jelas serta adanya perasaan kebas ataupun kesemutan.

Diagnosis

Dapat dilakukan suatu pemeriksaan yaitu pemeriksaan gula darah. Pemeriksaan ini dapat dilakukan pada saat pasien sedang berpuasa ataupun tidak sedang puasa. Untuk pengukuran gula darah tidak puasa atau sewaktu maka kadar gula darah <200mg/dl menunjukkan angka yang normal. Atau hasil dari pemeriksaan gula darah puasa (puasa 8jam) <125 mg/dl dapat digunakan untuk menentukan seseorang mengalami DM atau tidak.

PengobatanPoster Januari Kanker Payudara

  • Latihan Jasmani /Olahraga

Olahraga yang dilakukan sebanyak 3-5kali per minggu dengan durasi 30-45 menit. Jenis olahraga yang dipilih olahraga ringan seperti jalan cepat, sepeda santai, renang serta jogging.

  • Pengaturan pola makan

Pola makan yang dianjukan pada pasien DM bukanlah tanpa makan melainkan mengurangi porsi makan yang disesuaikan dengan kebutuhan tubuh, bukan lagi makan untuk kenyang namun makan untuk sehat. Pengaturan pola makan ini sendiri dapat dikenal dengan piramida makanan.

  • Pengobatan

Pengobatan merupakan pilihan akhir apabila pengubahan gaya hidup dan pengaturan pola makan tidak berhasil. Saat ini pilihan obat-obatan untuk penyakit DM sudah banyak, mulai dari untuk membantu kerja insulin, membantu memproduksi insulin serta membantu perpindahan glukosa dalam tubuh. Obat-obatan tersebut antara lain metformin, sulfonylurea, acarbose serta pemebrian/penyuntika insulin secara langsung. Pada pasien dengan konsumsi obat-obatan pemeriksaan gula darah mandiri sangat dianjurkan karena resiko terjadinya penurunan drastis gula darah merupakan hal yang harus dapat diantisipasi.

Segitiga

Komplikasi

Penyakit DM ini sendiri dapat berakibat fatal atau sering disebut komplikasi. Adapun beberapa komplikasi yang wajib kita ketahui adalah :

1. Krisis Hiperglikemia

Krisis hiperglikemi merupakan salah satu komplikasi akut dari DM. Hal ini ditandai dengan peningkatan kadar gula darah yang cukup signifikan yang mana dapat mencapai 600mg/dl. Hal ini terjadi apabila seorang pasien DM tidak teratur mengonsumsi obat ataupun mereka dengan DM tapi tidak melakukan pengobatan.

2. Hipoglikemi

            Seperti krisis hiperglikemia, hipoglikemi merupakan komplikasi akut dari DM. Hal ini ditandai dengan penurunan drastis dari kadar gula darah <70mg/dl. Dengan gejala seperti berkeringat, lapar, pucat, lemah denyut nadi yang meningkat serta dapat juga hingga penurunan kesadaran. Hipoglikemi ini sering terjadi pada pasien yang rutin konsumsi obat-obat DM ataupun yang telah menerima suntik insulin. Untuk mencegah hal ini maka umumnya pasien yang rutin konsumsi obat DM diberi edukasi untuk membawa makanan ataupun permen. Hal ini dihimbau agar ketika pasien mengalami gejala hipoglikemi maka permen ataupun roti dapat dikonsumsi.

3. Mata, Ginjal, Saraf

Pada mata, DM ini sendiri dapat mengakibatkan KEBUTAAN (retinopati diabetik) yang diawali dengan pandangan mata yang semakin kabur. Pada pasien dengan DM yang sudah lama screening mata sangta diperlukan, untuk deteksi dini kelainan pada mata. Seperti halnya pada mata, ginjal pada pasien DM diketahui mengalami penurunan fungsi. Demikian halnya pada saraf, dimana pada pasien DM berkurangnya SENSASI rasa pada anggota gerak merupakan hal menunjukkan keterlibatan saraf. 

Post

Diabetes mellitus ini sendiri tidak semata-mata hanya pengobatan, seperti penyakit lain DM ini dapat dicegah. Bagaimana caranya??

  • Olahraga yang cukup
  • Konsumsi makanan yang seimbang
  • Hindari makanan fast food
  • Hentikan merokok
  • Istrahat yang cukup
  • Screening, melakukan check up penyakit dapat mendeteksi DM sedini mungkin.

Tentu saja, hidup sehat adalah pencegahan yang paling mutakhir, jadi mulai sekarang mari jangan ragu untuk hidup sehat. Menyayangi tubuhmu bukan perkara sulit, tapi asal ada kemauan.

heart

By: Esterida Simanjutak, S. Ked

Referensi: Konsensus Pengelolaan dan Pencegahan Diabetes Melitus Tipe 2 – Perkeni 2015

PMdK Medan – PERKANTAS

LogoINFO MEDIS 2017

Bagi teman-teman yang ingin berkonsultasi mengenai kesehatan, kita juga menyediakan fasilitas “Konsultasi Medis“ di Sekretariat PERKANTAS Jl.Tj. Sari Pasar II Gg. Berlian, Medan atau teman-teman dapat berkonsultasi via telepon dapat menghubungi: drg. Juli Perangin-angin         (081396931078)/ drg. Nancy Hutagalung (085763083390)/ dr. Fiora Octrin Purba (081370474654) dr. Henny Ompusunggu (081361555384)/Bangun Lumban Gaol (081361693930)/ Martha Siahaan,Skep.NERS (085296420805)/ Tantri Mawarni Rambe, Skep.NERS (085275592272)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s